Home
 
100_4981
100_5012
100_5019
mozaikgereja
pantiimam2017

Selasa, 5 Agustus 2014

Yeremia 30:1-2,12-15,18-22

Mazmur 102:16-18,19-21,29,22-23

Matius 15:1-2,10-14

 

“Dengar dan camkanlah: bukan yang masuk ke dalam mulut yang menajiskan orang, melainkan yang keluar dari mulut, itulah yang menajiskan orang.”

(Matius 15:11)

 

PADA  Matius 15:11, bukan berarti apapun yang keluar dari mulut selalu menajiskan orang. Maksudnya, apa yang keluar dari mulut (ucapan)  berasal dari hati. Kalau hati buruk, yang keluar dari mulut menajiskan. Kalau hati kudus dan penuh kasih, yang keluar dari mulut akan memberkati. Pada bacaan Injil hari ini, Tuhan Yesus sangat mengutamakan hati yang penuh kekudusan dan kasih daripada tradisi yang tampaknya menguduskan tetapi sebenarnya tidak berarti jika hati orang yang melakukannya tidak dipenuhi kasih. Kadang-kadang, orang melakukan kegiatan Rohani membuat ia sudah merasa hebat dan unggul daripada yang lain.

 

Teman-teman, mari kita tinjau lagi hati kita, apakah kita menjalankan tradisi dan melakukan perbuatan dengan kasih dan kekudusan? Atau kita melakukan karena merasa nggak enak kalau nggak ikut? Kita patut bersyukur bahwa Tuhan Yesus meluruskan peengertian atau ajaran yang salah yang bisa berakibat mundurnya Rohani kita. Yesus datang sebagai penyelamat. Cerita bangsa Israel di Kitab Nabi Yeremia 30:12-15  menggambarkan kemunduran, bisa terjadi jika kita tidak melakukan sesuatu dengan hati penuh kasih dan kudus. Tuhan berjanji akan memulihkan keadaan kita (ayat 18-22). Dia tidak membiarkan kita mengalami kemunduran tapi ingin kita mengalami pemulihan dan kebahagiaan. Mari kita bersyukur kepada Tuhan. [RW] 

 

Apakah saya sudah melakukan kegiatan-kegiatan dengan hati kudus dan penuh kasih?

 

DOA(†)

Tuhan, luruskanlah jalan kami dan jadikanlah hati kami kudus, penuh kasih dalam melakukan kegiatan. Amin(†)