Home
 
100_4981
100_5012
100_5019
mozaikgereja
pantiimam2017

Selasa, 26 Agustus 2014

2Tesalonika 2:1-3a,13b-17

Mazmur 96:10,11-12a,12b-13

Matius 23:23-26

 

“Tuhan itu Raja! Sungguh tegak dunia, tidak goyang. Ia akan mengadili bangsa-bangsa dalam kebenaran.”

(Mazmur 96:10)

 

Kita sering menjumpai banyak orang yang menempuh jalan yang tidak benar (korupsi, menipu, menyuap, dst) supaya dapat mengumpulkan banyak uang dan dianggap sukses. Dengan kesuksesan, orang melihat bahwa dirinya dihargai, dianggap pintar, dan memiliki status tinggi di masyarakat. Demikian pula pada zaman Yesus, ahli-ahli Taurat dan orang-orang Farisi sangat mementingkan perpuluhan. Besarnya perpuluhan memberi gambaran besarnya penghasilan, menunjukkan besarnya anugerah Allah kepada diri mereka. Cara berpikir tersebut membuat mereka berlomba-lomba menunjukkan besarnya perpuluhan yang mereka berikan sehingga mereka punya citra sebagai orang yang sangat diberkati. Akibatnya, demi untuk memberikan perpuluhan yang besar, mereka tidak segan untuk memeras, menipu sesama sehingga keadilan, belas kasihan kepada sesama ditinggalkan. Kaum Farisi mementingkan apa yang bisa dilihat mata daripada kebersihan dalam hati.

 

Paulus mengingatkan, “Janganlah kamu memberi dirimu disesatkan orang dengan cara yang bagaimanapun juga!” (2Tes 2:3). Janganlah kita mengikuti cara pikir dunia yang menghalalkan apapun juga untuk mencapai tujuan. Kita harus selalu digerakkan oleh kasih kepada Tuhan dan sesama berdasarkan Injil. Semoga Tuhan kiranya menghibur dan menguatkan hati kita dalam pekerjaan dan perkataan yang baik sehingga kita boleh memperoleh kemuliaan Yesus Kristus, Tuhan kita. [VJs]

 

Apakah hati kita sebaik penampilan luar kita?

 

DOA(†)

Bapa, kami mau melakukan hal yang terpenting dalam hukum Taurat, yaitu: keadilan dan belas kasihan dan kesetiaan. Amin(†)